Daftar Kode Plat Nomor Belakang Kendaraan dan Daerahnya Lengkap

Daftar Kode Plat Nomor Belakang Kendaraan dan Daerahnya Lengkap

Kali ini akan dibagikan daftar kode plat nomor belakang kendaraan dan daerahnya di Indonesia secara lengkap. Pernakah anda bertanya tanya, apa sih sebenarnya makna dari kode belakang yang ada pada setiap kendaraan bermotor.

Apakah hanya asal saja dan tidak memiliki arti, atau justru sebaliknya. Faktanya adalah, pemberian kode berupa huruf di belakang setiap plat nomor polisi memiliki makna dan arti khusus. Tidak diberikan secara asal asalan saja.

Sesuai peraturan yang berlaku, Tanda Nomor Kendaraan Bermotor memiliki spesifikasi teknis sebagai berikut,

  • Tanda Nomor Kendaraan Bermotor berbentuk plat aluminium dengan cetakan tulisan dua baris.
    • Baris pertama menunjukkan: kode wilayah (huruf), nomor polisi (angka), dan kode/seri akhir wilayah (huruf).
    • Baris kedua menunjukkan bulan dan tahun masa berlaku, masing-masing dua digit (misalnya 01.20 berarti berlaku hingga Januari 2020)

Berdasarkan spesifikasi teknis diatas, maka kode terakhir pada plat nomor adalah kode/seri akhir wilayah yang berupa huruf. Jadi kode belakang pada plat nomor memiliki fungsi sebagai penunjuk wilayah yang lebih spesifik.

kode plat nomor belakang
kode plat nomor belakang sebagai penanda dan pembeda antar wilayah

Misalnya, ada kendaraan dengan nomor polisi “S” dibagian depan, maka kita akan kebingungan dalam menentukan asal wilayah kendaraan tersebut, hal ini dikarenakan kode “S” diawal plat nomor merujuk pada beberapa wilayah, yaitu Lamongan, Mojokerto, Tuban, Bojonegoro, hingga Jombang. Semuanya menggunakan kode “S” di awal plat nomornya.

Maka untuk membedakan dan menetahui mobil ber-plat “S” tersebut dari wilayah mana, bisa dengan melihat kode plat nomor belakangnya, berikut nomor belakang masing masing kota sebagai pembeda dan penanda,

  • Untuk Bojonegoro seri hurufnya A,B,C, dan D
  • Untuk Tuban seri hurufnya E,F,G dan H
  • Untuk Lamongan seri hurufnya J,K,L dan M
  • Untuk Mojokerto seri hurufnya P,Q,R,S dan T
  • Untuk Jombang seri hurufnya V,W,X,Y dan Z

Jadi, jika ada kendaraan dengan plat nomor “S 1470 WJ“, maka kendaraan tersebut berasal dari kota Jombang. Hal ini dikarenakan seri huruf “W” adalah milik kota jombang. Sesuai penjelasan diatas, seri huruf V,W,X,Y dan Z adalah milik kota Jombang. Dsiini kita hanya fokus pada huruf “W” saja, karena huruf J adalah huruf acak sebagai pembeda antar kendaraan satu dengan yang lainnya.

Lalu bagaimana dengan kode plat nomor belakang daerah daerah lainnya? Untuk lebih jelsnya simak berikut ini daftar kode plat nomor belakang kendaraan di Indonesia berdasarkan wilayah daerahnya [Terlengkap],

Cara memahaminya : misalnya untuk kota padang tertulis (BA – A*/B*/O*/Q*/R*), maka :

  • BA : adalah kode depan / kode awalnya
  • A*/B*/O*/Q*/R : adalah kode belakangnya

Kode Plat Nomor Belakang Kendaraan di Indonesia

Sumatera
Kota Padang (BA – A*/B*/O*/Q*/R*), Kabupaten Lima Puluh Kota (BA – C*/X*), Kabupaten Pasaman (BA – D*), Kabupaten Tanah Datar (BA – E*), Kabupaten Padang Pariaman (BA – F*), Kabupaten Pesisir Selatan (BA – G*/I*), Kabupaten Solok (BA – H*), Kota Sawahlunto (BA – J*), Kabupaten Sijunjung (BA – K*), Kota Bukittinggi (BA – L*), Kota Payakumbuh (BA – M*), Kota Padang Panjang (BA – N*), Kota Solok (BA – P*), Kabupaten Pasaman Barat (BA – S*), Kabupaten Agam (BA – T*/Z*), Kabupaten Kepulauan Mentawai (BA – U*), Kabupaten Dharmasraya (BA – V*), Kota Pariaman (BA – W*), Kabupaten Solok Selatan (BA – Y*)
Kota Sibolga (BB – A*/L*/M*), Kabupaten Tapanuli Utara (BB – B*), Kabupaten Samosir (BB – C*), Kabupaten Humbang Hasundutan (BB – D*), Kabupaten Toba Samosir (BB – E*), Kota Padang Sidempuan (BB – F*/H*), Kabupaten Tapanuli Selatan (BB – G*), Kabupaten Padang Lawas (BB – J*), Kabupaten Padang Lawas Utara (BB – K*), Kabupaten Tapanuli Tengah (BB – N*), Kabupaten Nias Utara (BB – Q*), Kabupaten Mandailing Natal (BB – R*), Kota Gunungsitoli (BB – T*), Kabupaten Nias Barat (BB – U*), Kabupaten Nias (BB – V*), Kabupaten Nias Selatan (BB – W*), Kabupaten Dairi (BB – Y*), Kabupaten Pakpak Bharat (BB – Z*)
Kota Bengkulu (BD – A*/C*/E*/L*), Kabupaten Bengkulu Selatan (BD – B*/M*), Kabupaten Bengkulu Utara (BD – D*/S*), Kabupaten Kepahiang (BD – G*), Kabupaten Lebong (BD – H*), Kabupaten Rejang Lebong (BD – K*), Kabupaten Muko Muko (BD – N*), Kabupaten Seluma (BD – P*), Kabupaten Kaur (BD – W*), Kabupaten Bengkulu Tengah (BD – Y*)
Kota Bandar Lampung (BE – A**/B*/C*/Y**), Kabupaten Lampung Selatan (BE – D**/E*/O*), Kota Metro (BE – F**), Kabupaten Lampung Tengah (BE – G**/H*/I*), Kabupaten Lampung Utara (BE – J**/K*), Kabupaten Mesuji (BE – L**), Kabupaten Lampung Barat (BE – M**), Kabupaten Lampung Timur (BE – N**/P*), Kabupaten Tulang Bawang Barat (BE – Q**), Kabupaten Pesawaran (BE – R**), Kabupaten Tulang Bawang (BE – S**/T*), Kabupaten Tanggamus (BE – V**/Z*), Kabupaten Pringsewu (BE – U**), Kabupaten Way Kanan (BE – W**), Kabupaten Pesisir Barat (BE – X**)
Kota Palembang (BG – A**/I*/L**/M*/N*/P*/Q*/R*/U*/X*/Z*), Kabupaten Musi Banyuasin (BG – B**), Kota Prabumulih (BG – C**), Kabupaten Muara Enim (BG – D**), Kabupaten Lahat (BG – E**), Kabupaten Ogan Komering Ulu (BG – F**), Kabupaten Musi Rawas (BG – G**), Kota Lubuk Linggau (BG – H**), Kabupaten Banyuasin (BG – J**), Kabupaten Ogan Komering Ilir (BG – K**), Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (BG – O**), Kabupaten Empat Lawang (BG – S**), Kabupaten Ogan Ilir (BG – T**), Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan (BG – V**), Kota Pagaralam (BG – W**), Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur (BG – Y**)
Kota Jambi (BH – A*/L*/M*/N*/Y*/Z*), Kabupaten Batanghari (BH – B*/V*), Kabupaten Tebo (BH – C*/W*), Kabupaten Kerinci (BH – D*), Kabupaten Tanjung Jabung Barat (BH – E*), Kabupaten Merangin (BH – F*/P*), Kabupaten Muaro Jambi (BH – G*/H*), Kabupaten Bungo (BH – K*/U*), Kota Sungai Penuh (BH – R*), Kabupaten Sarolangun (BH – Q*/S*), Kabupaten Tanjung Jabung Timur (BH – T*),
Kota Medan (BK – A**/B*/C*/D*/E*/F*/G*/H*/I*/K*/L**), Kabupaten Labuhanbatu Utara (BK – J**), Kabupaten Deli Serdang (BK – M**), Kota Tebing Tinggi (BK – N**), Kabupaten Batubara (BK – O**), Kabupaten Langkat (BK – P**), Kota Tanjung Balai (BK – Q**), Kota Binjai (BK – R**), Kabupaten Karo (BK – S**), Kabupaten Simalungun (BK – T**/U*), Kabupaten Asahan (BK – V**), Kota Pematang Siantar (BK – W**), Kabupaten Serdang Bedagai (BK – X**), Kabupaten Labuhanbatu (BK – Y**), Kabupaten Labuhanbatu Selatan (BK – Z**)
Kota Banda Aceh (BL – A**/J*/L**), Kabupaten Aceh Besar (BL – B**), Kabupaten Aceh Barat Daya (BL – C**), Kabupaten Aceh Timur (BL – D**), Kabupaten Aceh Barat (BL – E**), Kota Langsa (BL – F**), Kabupaten Aceh Tengah (BL – G**), Kabupaten Gayo Lues (BL – H**), Kota Subulussalam (BL – I**), Kabupaten Aceh Utara (BL – K**/Q*), Kota Sabang (BL – M**), Kota Lhokseumawe (BL – N**), Kabupaten Pidie Jaya (BL – O**), Kabupaten Pidie (BL – P**), Kabupaten Aceh Singkil (BL – R**), Kabupaten Simeulue (BL – S**), Kabupaten Aceh Selatan (BL – T**), Kabupaten Aceh Tamiang (BL – U**), Kabupaten Nagan Raya (BL – V**), Kabupaten Aceh Jaya (BL – W**), Kabupaten Aceh Tenggara (BL – X**), Kabupaten Bener Meriah (BL – Y**), Kabupaten Bireuen (BL – Z**)
Kota Pekanbaru (BM – A**/J*/L**/N*/Q*/T*), Kabupaten Indragiri Hulu (BM – B**/V*), Kabupaten Pelalawan (BM – C**/I*), Kabupaten Bengkalis (BM – D**/E*), Kabupaten Kampar (BM – F**/O*/Z*), Kabupaten Indragiri Hilir (BM – G**), Kota Dumai (BM – H**/R*), Kabupaten Kuantan Singingi (BM – K**/X*), Kabupaten Rokan Hulu (BM – M**/U*), Kabupaten Rokan Hilir (BM – P**/W*), Kabupaten Siak (BM – S**/Y*), Kabupaten Kepulauan Meranti (BM – X**)
Kota Pangkal Pinang (BN – A*), Kabupaten Bangka (BN – B*), Kabupaten Bangka Tengah (BN – C*), Kabupaten Bangka Barat (BN – D*), Kabupaten Bangka Selatan (BN – E*), Kabupaten Belitung (BN – F*), Kabupaten Belitung Timur (BN – G*)
Kota Tanjung Pinang (BP – A*/T*) Kabupaten Bintan (BP – B*), Kota Batam (BP – C*/D*/E*/F*/G*/H*/I*/J*/M*/P*/Q*/R*/Z*), Kabupaten Karimun (BP – K*), Kabupaten Natuna (BP – N*), Kabupaten Lingga (BP – O*), Kabupaten Kepulauan Anambas (BP – S*),
Jawa Barat, DKI Jakarta, Banten
Kota Serang (A – A*/B*/C*/D*), Kabupaten Serang (A – E*/F*/G*/H*/I*), Kabupaten Pandeglang (A – J*/K*/L*/M*/N*), Kota Cilegon (A – O*/U*), Kabupaten Lebak (A – P*/R*/S*/T*), Kabupaten Tangerang (A – V*/W*/X*/Y*/Z*)
Kota Administrasi Jakarta Barat (B – B**), Kota Tangerang (B – C**/V**), Kota Depok (B – E**/Z**), Kabupaten Bekasi (B – F**), Kabupaten Tangerang (B – G**/N**), Kota Bekasi (B – K**), Kota Administrasi Jakarta Pusat (B – P**), Kota Administrasi Jakarta Selatan (B – S**), Kota Administrasi Jakarta Timur (B – T**), Kota Administrasi Jakarta Utara (B – U**), Kota Tangerang Selatan (B – W**)
Kota Bandung (D – A**/B*/C*/D*/E*/F*/G*/H*/I*/J*/K*/L*/M*/N*/O*/P*/R*), Kota Cimahi (D – S**/T*), Kabupaten Bandung Barat (D – U**/X**/Z**), Kabupaten Bandung (D – V**/W*/Y**)
Kota Cirebon (E – A*/B*/C*/D*/E*/F*/G*), Kabupaten Cirebon (E – H*/I*/J*/K*/L*/M*/N*/O*), Kabupaten Indramayu (E – P**/Q*/R*/S*/T*), Kabupaten Majalengka (E – U*/V*/W*/X*), Kabupaten Kuningan (E – Y**/Z*)
Kota Bogor (F – A*/B*/C*/D*/E*), Kabupaten Bogor (F – F**/G*/H*/I*/J*/K*/L*/M*/N*/O*/P*/R*), Kabupaten Sukabumi (F – Q*/U**/V*), Kota Sukabumi (F – S*/T*), Kabupaten Cianjur (F – W*/X*/Y*/Z*)
Kabupaten Purwakarta (T – A*/B*/C*), Kabupaten Karawang (T – D*/E*/F*/G*/H*/I*/J*/K*/L*/M*/N*/O*/P*/Q*/R*/S*), sebagian Kabupaten Bekasi dan Kabupaten Subang (T – T*/U*/V*/W*/X*/Y*/Z*)
Kabupaten Sumedang (Z – A*/B*/C*), Kabupaten Garut (Z – D**/E*/F*/G*), Kota Tasikmalaya (Z – H*/I*/J*), Kabupaten Tasikmalaya (Z – K*/L*/M*/N*/O*/P*/Q*/R*/S*), Kabupaten Ciamis (Z – T*/U*/V*), Kabupaten Pangandaran (Z – W*), Kota Banjar (Z – X*/Y*/Z*)
Jawa Tengah dan DI Yogyakarta
Kota Pekalongan (G – *A/*H/*S), Kabupaten Pekalongan (G – *B/*K/*O/*T), Kabupaten Batang (G – *C/*L/*V/*X), Kabupaten Pemalang (G – *D/*I/*M/*W), Kota Tegal (G – *E/*N/*Y), Kabupaten Tegal (G – *F/*P/*Q/*Z), Kabupaten Brebes (G – **G/*J/*R/*U)
Kota Semarang (H – *A/*F/**G/*H/*P/*Q/*R/*S/**W/*X/*Y/*Z), Kota Salatiga (H – *B/*K/*O/*T), Kabupaten Semarang (H – **C/*I/*L/*V), Kabupaten Kendal (H – **D/*M/*U), Kabupaten Demak (H – **E/*J/*N)
Kabupaten Pati (K – *A/*G/*H/*S/*U), Kabupaten Kudus (K – *B/*K/*O/*R/*T), Kabupaten Jepara (K – **C/*L/*Q/*V), Kabupaten Rembang (K – *D/*I/*M/*W), Kabupaten Blora (K – *E/*N/*X/*Y), Kabupaten Grobogan (K – **F/*J/*P/*Z)
Kabupaten Banyumas (R – *A/*E/*G/*H/*J/*S/*X), Kabupaten Cilacap (R – *B/*F/*K/*N/*P/*R/*T), Kabupaten Purbalingga (R – *C/*L/*Q/*U/*V/*Z), Kabupaten Banjarnegara (R – *D/*I/*M/*O/*W/*Y)
Kota Magelang (AA – *A/*H/*S/*U), Kabupaten Magelang (AA – *B/*G/*K/*O/*T), Kabupaten Purworejo (AA – *C/*L/*Q/*V), Kabupaten Kebumen (AA – *D/*J/*M/*W), Kabupaten Temanggung (AA – *E/*N/*Y), Kabupaten Wonosobo (AA – *F/*P/*Z)
Kota Yogyakarta (AB – *A/*F/*H/*I/*S), Kabupaten Bantul (AB – *B/*G/*J/*K/*T), Kabupaten Kulon Progo (AB – *C/*L/*P/*V), Kabupaten Gunung Kidul (AB – *D/*M/*W), Kabupaten Sleman (AB – *E/*N/*Q/*U/*Y/*Z)
Kota Surakarta (AD – **A/*H/*S/*U), Kabupaten Sukoharjo (AD – **B/*K/*O/*T), Kabupaten Klaten (AD – **C/*L/*J/*Q/*V), Kabupaten Boyolali (AD – **D/*M/*W), Kabupaten Sragen (AD – **E/*N/*Y), Kabupaten Karanganyar (AD – **F/*P/*Z), Kabupaten Wonogiri (AD – **G/*I/*R)
Jawa Timur
Kota Surabaya (Kode plat nomor belakang Surabaya sama saja, intinya setiap plat nomor kendaraan dengan awalan huruf L, maka bisa dipastikan berasal dari kota urabaya.
Kabupaten Pamekasan (M – A*/B*/C*/D*/E*/F*/G*), Kabupaten Bangkalan (M – H*/I*/J*/K*/L*/M*/N*), Kabupaten Sampang (M – O*/P*/Q*/R*/S*/T*), Kabupaten Sumenep (M – U*/V*/W*/X*/Y*/Z*)
Kota Malang (N – A**/B*/C*/E**), Kabupaten Malang (N – D**/F*/G*/H*/I*/J*), Kota Batu (N – K**/L*), Kabupaten Probolinggo (N – M**/N*/P*), Kota Probolinggo (N – Q**/R*/S*), Kabupaten Pasuruan (N – O*/T**/W*), Kota Pasuruan (N – V**/X*), Kabupaten Lumajang (N – U**/Y*/Z*)
Kabupaten Bondowoso (P – A*/B*/C*/D*), Kabupaten Situbondo (P – E*/F*/G*/H*/I*/J*), Kabupaten Jember (P – K*/L*/M*/N*/O*/P*/Q*/R*/S*/T*), Kabupaten Banyuwangi (P – U*/V*/W*/X*/Y*/Z*)
Kabupaten Bojonegoro (S – A*/B*/C*/D*), Kabupaten Tuban (S – E*/F*/G*/H*), Kabupaten Lamongan (S – I*/J*/K*/L*), Kabupaten Mojokerto (S – M*/N*/O*/P*/Q*/R*), Kota Mojokerto (S – S*/T*/U*/V*[7]), Kabupaten Jombang (S – W*/X*/Y*/Z*)[7]
Kabupaten Gresik (W – A*/B*/C*/D*/E*/F*/G*/H*/I*/J*/K*/L*/M*), Kabupaten Sidoarjo (W – N*/O*/P*/Q*/R*/S*/T*/U*/V*/W*/X*/Y*/Z*)
Kota Madiun (AE – A*/B*/C*), Kabupaten Madiun (AE – D*/E*/F*/G*), Kabupaten Ngawi (AE – H*/I*/J*/K*/L*), Kabupaten Magetan (AE – M*/N*/O*/P*/Q*/R*), Kabupaten Ponorogo (AE – S*/T*/U*/V*), Kabupaten Pacitan (AE – W*/X*/Y*/Z*)
Kota Kediri (AG – A**/B*/C*), Kabupaten Kediri (AG – D**/E*/F*/G*/H*/J*), Kabupaten Blitar (AG – I*/K**/L*/M*/N*), Kabupaten Tulungagung (AG – O*/R**/S*/T*), Kota Blitar (AG – P**/Q*), Kabupaten Nganjuk (AG – U**/V*/W*/X*), Kabupaten Trenggalek (AG – Y**/Z*)
Bali, NTB dan NTT.
Kabupaten/Kota Kupang (DH – A*/B*/C*), Kabupaten Timor Tengah Utara (DH – D*), Kabupaten Timor Tengah Selatan (DH – E*), Kabupaten Alor (DH – F*), Kabupaten Belu (DH – G*), Kabupaten Rote Ndao (DH – U*)
Kota Denpasar (DK – A**/B*/C*/D*/E*/I*/Q*/X*), Kabupaten Badung (DK – F**/J*/O*), Kabupaten Tabanan (DK – G**/H*), Kabupaten Gianyar (DK – K**/L*), Kabupaten Klungkung (DK – M**/N*), Kabupaten Bangli (DK – P**/R*), Kabupaten Karangasem (DK – S**/T*), Kabupaten Buleleng (DK – U**/V*), Kabupaten Jembrana (DK – W**/Z*)
Kota Mataram (DR – A*/B*/C*/D*/E*), Kabupaten Lombok Barat (DR – H*/J*/K*), Kabupaten Lombok Timur (DR – L*), Kabupaten Lombok Tengah (DR – S*)
Kabupaten Sumbawa (EA – A*), Kabupaten Sumbawa Barat (EA – H*), Kabupaten Dompu (EA – R*), Kota Bima (EA – S*), Kabupaten Bima (EA – X*/Y*)
Kabupaten Ende (EB – A*), Kabupaten Sikka (EB – B*), Kabupaten Ngada (EB – C*), Kabupaten Flores Timur (EB – D*), Kabupaten Manggarai Barat (EB – E*), Kabupaten Lembata (EB – F*), Kabupaten Manggarai (EB – G*)
Kabupaten Sumba Barat (ED – A*), Kabupaten Sumba Timur (ED – B*)
Kalimantan
Kota Banjarmasin (DA – A**/C*/I*/J*/N*/O*/S*/T**/V*/W*/X*), Kabupaten Banjar (DA – B**/Q*), Kabupaten Hulu Sungai Selatan (DA – D**), Kabupaten Hulu Sungai Tengah (DA – E**), Kabupaten Hulu Sungai Utara (DA – F**), Kabupaten Kota Baru (DA – G**), Kabupaten Tabalong (DA – H**/U*), Kabupaten Tapin (DA – K**), Kabupaten Tanah Laut (DA – L**), Kabupaten Barito Kuala (DA – M**), Kota Banjarbaru (DA – P**/R*), Kabupaten Balangan (DA – Y*), Kabupaten Tanah Bumbu (DA – Z**)
Kota Pontianak (KB – A*/Q*/S*/W*), Kabupaten Mempawah (KB – B*), Kota Singkawang (KB – C*), Kabupaten Sanggau (KB – D*), Kabupaten Sintang (KB – E*), Kabupaten Kapuas Hulu (KB – F*), Kabupaten Ketapang (KB – G*), Kabupaten Melawi (KB – H*), Kabupaten Bengkayang (KB – K*), Kabupaten Landak (KB – L*), Kabupaten Kubu Raya (KB – M*), Kabupaten Sambas (KB – P*), Kabupaten Sekadau (KB – V*), Kabupaten Kayong Utara (KB – Z*)
Kota Palangkaraya (KH – A*/T*/Y*), Kabupaten Kapuas (KH – B*/C*), Kabupaten Barito Selatan (KH – D*), Kabupaten Barito Utara (KH – E*), Kabupaten Kotawaringin Timur (KH – F*/L*/W*), Kabupaten Kotawaringin Barat (KH – G*/V*), Kabupaten Gunung Mas (KH – H*), Kabupaten Pulang Pisau (KH – J*), Kabupaten Barito Timur (KH – K*), Kabupaten Murung Raya (KH – M*), Kabupaten Katingan (KH – N*/U*), Kabupaten Seruyan (KH – P*), Kabupaten Lamandau (KH – R*), Kabupaten Sukamara (KH – S*)
Kota Balikpapan (KT – A**/K*/L*/Y*/Z*), Kota Samarinda (KT – B**/I*/M*/N*/W*/X*), Kabupaten Kutai Kartanegara (KT – C**/O*/U*), Kota Bontang (KT – D**/Q*), Kabupaten Paser (KT – E**), Kabupaten Berau (KT – G**), Kabupaten Kutai Barat (KT – P**), Kabupaten Kutai Timur (KT – R**), Kabupaten Penajam Paser Utara (KT – V*)
Sulawesi
Kota Manado (DB – A*/L*/M*/R*), Kabupaten Minahasa (DB – B*), Kota Bitung (DB – C*), Kabupaten Bolaang Mongondow (DB – D*), Kabupaten Minahasa Selatan (DB – E*), Kabupaten Minahasa Utara (DB – F*), Kota Tomohon (DB – G*), Kabupaten Bolaang Mongondow Utara (DB – H*), Kabupaten Minahasa Tenggara (DB – J*), Kota Kotamobagu (DB – K*), Kabupaten Bolaang Mongondow Timur (DB – N*), Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan (DB – P*)
Kabupaten Mamuju (DC – A*), Kabupaten Majene (DC – B*), Kabupaten Polewali Mandar (DC – C*), Kabupaten Mamasa (DC – D*), Kabupaten Mamuju Utara (DC – E*)
Kota Makassar (DD – A*/K*/Q*), Kabupaten Gowa (DD – B*/L*), Kabupaten Takalar (DD – C*), Kabupaten Maros (DD – D*), Kabupaten Pangkajene Kepulauan (DD – E*), Kabupaten Bantaeng (DD – F*), Kabupaten Jeneponto (DD – G*), Kabupaten Bulukumba (DD – H*), Kabupaten Selayar (DD – J*)
Kabupaten Kepulauan Sangihe (DL – A*), Kabupaten Kepulauan Talaud (DL – B*), Kabupaten Kepulauan Sitaro (DL – C*)
Kota Gorontalo (DM – A*), Kabupaten Gorontalo (DM – B*), Kabupaten Boalemo (DM – C*), Kabupaten Pohuwato (DM – D*), Kabupaten Bone Bolango (DM – E*), Kabupaten Gorontalo Utara (DM – F*)
Kota Palu (DN – A*/V*/Y*), Kabupaten Donggala (DN – B*), Kabupaten Banggai (DN – C*/R*), Kabupaten Toli-Toli (DN – D*), Kabupaten Poso (DN – E*), Kabupaten Buol (DN – F*), Kabupaten Morowali (DN – G*), Kabupaten Banggai Kepulauan (DN – H*), Kabupaten Parigi Moutong (DN – J*/K*), Kabupaten Tojo Una-Una (DN – L*), Kabupaten Sigi (DN – M*), Kabupaten Banggai Laut (DN – Q*), Kabupaten Morowali Utara (DN – U*)
Kota Parepare (DP – A*), Kabupaten Barru (DP – B*), Kabupaten Sidenreng Rappang (DP – C*/M*), Kabupaten Pinrang (DP – D*/R*), Kota Palopo (DP – E*), Kabupaten Luwu (DP – F*), Kabupaten Luwu Timur (DP – G*), Kabupaten Luwu Utara (DP – H*), Kabupaten Enrekang (DP – I*), Kabupaten Tana Toraja (DP – J*), Kabupaten Toraja Utara (DP – K*)
Kabupaten Konawe (DT – A*), Kabupaten Kolaka Utara (DT – B*), Kabupaten Wakatobi (DT – C*), Kabupaten Muna (DT – D*), Kota Kendari (DT – E*), Kabupaten Buton Utara (DT – F*), Kabupaten Buton (DT – G*), Kabupaten Konawe Selatan (DT – H*), Kabupaten Kolaka (DT – J*), Kabupaten Bombana (DT – K*), Kabupaten Konawe Utara (DT – M*)
Kabupaten Bone (DW – A*), Kabupaten Wajo (DW – B*), Kabupaten Soppeng (DW – C*/Y*), Kabupaten Sinjai (DW – D*/Z*)
Maluku dan Papua
Kota Ambon (DE – A*), Kabupaten Maluku Tengah (DE – B*), Kabupaten Buru (DE – D*), Kabupaten Maluku Tenggara (DE – E*), Kabupaten Buru Selatan (DE – F*), Kabupaten Maluku Tenggara Barat (DE – J*), Kabupaten Maluku Barat Daya (DE – K*), Kabupaten Seram Bagian Timur (DE – L*), Kabupaten Kepulauan Aru (DE – N*), Kabupaten Seram Bagian Barat (DE – O*), Kota Tual (DE – T*)
Kota Ternate (DG – A*), Kota Tidore Kepulauan (DG – B*), Kabupaten Halmahera Timur (DG – D*), Kabupaten Kepulauan Sula (DG – E*), Kabupaten Halmahera Selatan (DG – K*), Kabupaten Halmahera Tengah (DG – L*), Kabupaten Halmahera Barat (DG – M*), Kabupaten Halmahera Utara (DG – N*), Kabupaten Pulau Morotai (DG – U*)
Kota Jayapura (PA – A*), Kabupaten Jayawijaya (PA – B*), Kabupaten Paniai (PA – C*), Kabupaten Mimika (PA – D*), Kabupaten Nabire (PA – E*), Kabupaten Merauke (PA – G*), Kabupaten Jayapura (PA – J*), Kabupaten Biak Numfor (PA – K*), Kabupaten Kepulauan Yapen (PA – L*), Kabupaten Puncak Jaya (PA – P*)
Kabupaten Teluk Bintuni (PB – B*), Kabupaten Fakfak (PB – F*), Kabupaten Kaimana (PB – K*), Kabupaten Manokwari (PB – M*), Kota Sorong (PB – S*), Kabupaten Sorong Selatan (PB – T*), Kabupaten Maybrat (PB – V*), Kabupaten Teluk Wondama (PB – W*)

Kode Plat Nomor Khusus (Rahasia)

plat nomor rfs

Selain kode plat nomor belakang seperti yag tercatum dalam tabel diatas, ada juga kode nomor belakang khusus yang diperuntukkan untuk para pejabat negara yang sedang tidak bertugas. Yaitu kendaraan dinas dan operasional pemerintah eselon tinggi seperti menteri dan jajarannya, saat tidak menghadiri acara kenegaraan atau berdinas, maka 3 huruf seri akhir plat akan menggunakan format RF dan huruf pembeda sesuai kategori jabatan.

Jadi, plat nomor belakang ini sebenarnya dikhususkan untuk kendaraan dinas pejabat pejebat dinas berwenang dan penggunaanya bukan untuk warga sipil. Untuk mendapatkanya harus mendapat surat rekomendasi dari badan-badan yang menaungi dan kemudian dikirimkan ke samsat.

TNKB (tanda nomor kendaraan bermotor) ini hanya berlaku selama satu tahun.Jika digunakan untuk mengikuti acara kenegaraan atau berdinas, maka plat akan diubah menjadi RI-XX. Contoh: B 1234 RFS → Mobil tersebut adalah mobil dinas atau operasional kementerian eselon tinggi. Plat nomor dengan huruf seri RF… merupakan plat nomor rahasia yang berlaku selama satu tahun. Berikut daftar plat rahasia kendaraan dinas,

  • BS : Bantuan Sekretariat Negara ( digunakan untuk kendaraan pejabat sipil )
  • BP : Bantuan Polisi ( digunakan untuk kendaraan pejabat/petugas kepolisian )
  • BD : Bantuan Darat ( digunakan untuk kendaraan petinggi / keperluan angkatan darat )
  • BL : Bantuan Laut ( digunakan untuk kendaraan petinggi / keperluan angkatan laut )
  • BU : Bantuan Udara (digunakan untuk kendaraan petinggi, atau keperluan angkatan udara )
  • BH : ( digunakan untuk kendaraan petinggi, atau keperluan departemen hankam )

Karena pada saat ini huruf akhiran pada plat mobil berubah dari 2 digit huruf menjadi 3 digit huruf, maka plat dinas berubah dengan fungsi yang sama menjadi:

  • RFS : Reformasi Sekretariat Negara
  • RFP : Reformasi Polisi
  • RFD : Reformasi Darat
  • RFL : Reformasi Laut
  • RFU : Reformasi Udara

Selain itu, masih banyak lagi nomor pejabat sipil yang dipakai oleh kendaraan di jalanan ibukota, seperti RFO, RFQ, RFR, RFT, RFV, RFW, PRQ, PRO, ZF, ES, dan yang lain-lain.

Plat “RFS” juga dipakai oleh Presiden RI dan Ibu Negara saat sedang tidak bertugas Sebagai info kepada PM / Polisi Militer agar tidak bisa menindak plat RFS, RFP, RFH, RFN, kecuali RFD dan RFT, karena Tugas dari Polisi Militer adalah menindak TNI bukan sipil.

Kode Plat Nomor Kendaraan Khusus Pemerintahan

kode plat nomor belakang kendaraan pejabat

Mobil dinas pejabat negara memiliki kode plat nomor khusus. Jika pada saat pejabat tersebut bertugas ke wilayah di luar ibukota RI atau kunjungan dinas ke luar negeri, maka plat nomor tersebut akan dipasangkan pada mobil yang dinaiki oleh pejabat bersangkutan. Berikut adalah daftar nomor polisi untuk kenderaan pejabat penting di Indonesia,

  • RI 1: Presiden
  • RI 2: Wakil Presiden
  • RI 3: Istri/Suami Presiden
  • RI 4: Istri/Suami Wakil Presiden
  • RI 5: Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR)
  • RI 6: Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR)
  • RI 7: Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD)
  • RI 8: Ketua Mahkamah Agung (MA)
  • RI 9: Ketua Mahkamah Konstitusi (MK)
  • RI 10: Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK)
  • RI 11: Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam)
  • RI 12: Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko Perekonomian)
  • RI 13: Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat (Menko Kesra)
  • RI 14: Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg)
  • RI 15: Sekretaris Kabinet (Sekab)
  • RI 16: Menteri Dalam Negeri (Mendagri)
  • RI 17: Menteri Luar Negeri (Menlu)
  • RI 18: Menteri Pertahanan (Menhan)
  • RI 19: Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menkumham)
  • RI 20: Menteri Keuangan (Menkeu)
  • RI 21: Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (Menteri ESDM)
  • RI 22: Menteri Perindustrian
  • RI 23: Menteri Perdagangan (Mendag)
  • RI 24: Menteri Pertanian
  • RI 25: Menteri Kehutanan (Menhut)
  • RI 26: Menteri Perhubungan (Menhub)
  • RI 27: Menteri Kelautan dan Perikanan
  • RI 28: Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Mennakertrans)
  • RI 29: Menteri Pekerjaan Umum (Menteri PU)
  • RI 30: Menteri Kesehatan (Menkes)
  • RI 31: Menteri Pendidikan Nasional (Mendiknas)
  • RI 32: Menteri Sosial (Mensos)
  • RI 33: Menteri Agama (Menag)
  • RI 34: Menteri Kebudayaan dan Pariwisata (Menbudpar)
  • RI 35: Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo)
  • RI 36: Menteri Negara Riset dan Teknologi (Menristek)
  • RI 37: Menteri Negara Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah
  • RI 38: Menteri Negara Lingkungan Hidup
  • RI 39: Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan
  • RI 40: Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara
  • RI 41: Menteri Negara Pembangunan Daerah Tertinggal
  • RI 42: Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional atau Ketua Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
  • RI 43: Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara
  • RI 44: Menteri Negara Perumahan Rakyat
  • RI 45: Menteri Negara Pemuda dan Olahraga (Menpora)
  • RI 46: Jaksa Agung
  • RI 47: Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI)
  • RI 48: Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri)
  • RI 49: Kepala Badan Intelijen Negara (BIN)
  • RI 52: Wakil Ketua DPR
  • RI 59: Wakil Ketua Badan Pemeriksa Keuangan

Catatan: Nomor kendaraan Pejabat Negara atau Menteri sering berganti, hal ini disesuaikan dengan jumlah anggota Kabinet pada setiap pemerintahannya.

Kode Plat Nomor Belakang Kendaraan Diplomatik

kode plat nomor belakang diplomatik

Mobil milik korps diplomatik (Kedutaan besar maupun organisasi internasional) memiliki kode khusus, yakni CD (singkatan dari Corps Diplomatique) atau CC (singkatan dari Corps Consulaire), diikuti dengan angka. Untuk mendapatkan STNK dan BPKB, haruslah mendapatkan rekomendasi dari Departemen Luar Negeri. Kendaraan dengan nomor polisi ini secara sah sudah berada di luar teritori (extrateritorial) hukum dan regulasi Republik Indonesia. Berikut adalah daftar nomor polisi untuk korps diplomatik di Indonesia,

  • CD 12: Amerika Serikat
  • CD 13: India
  • CD 14: Perancis
  • CD 15: Vatikan
  • CD 16: Norwegia
  • CD 17: Pakistan
  • CD 18: Myanmar
  • CD 19: Republik Rakyat Cina
  • CD 20: Swedia
  • CD 21: Arab Saudi
  • CD 22: Thailand
  • CD 23: Mesir
  • CD 24: Perancis
  • CD 25: Filipina
  • CD 26: Australia
  • CD 27: Irak
  • CD 28: Belgia
  • CD 29: Uni Emirat Arab
  • CD 30: Italia
  • CD 31: Swiss
  • CD 32: Jerman
  • CD 33: Sri Lanka
  • CD 34: Denmark
  • CD 35: Kanada
  • CD 36: Brasil
  • CD 37: Rusia
  • CD 38: Afganistan
  • CD 39: Serbia
  • CD 40: Republik Ceko
  • CD 41: Finlandia
  • CD 42: Meksiko
  • CD 43: Hongaria
  • CD 44: Polandia
  • CD 45: Iran
  • CD 47: Malaysia
  • CD 48: Turki
  • CD 49: Jepang
  • CD 50: Bulgaria
  • CD 51: Kamboja
  • CD 52: Argentina
  • CD 53: Romania
  • CD 54: Yunani
  • CD 55: Yordania
  • CD 56: Austria
  • CD 57: Suriah
  • CD 58: Badan Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP)
  • CD 59: Selandia Baru
  • CD 60: Belanda
  • CD 61: Yaman
  • CD 62: Kesatuan Pos Sedunia (UPU)
  • CD 63: Portugal
  • CD 64: Aljazair
  • CD 65: Korea Utara
  • CD 66: Vietnam
  • CD 67: Singapura
  • CD 68: Spanyol
  • CD 69: Bangladesh
  • CD 70: Panama
  • CD 71: Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF)
  • CD 72: Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO)
  • CD 73: Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO)
  • CD 74: Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)
  • CD 75: Korea Selatan
  • CD 76: Bank Pembangunan Asia (ADB)
  • CD 77: Bank Dunia
  • CD 78: Dana Moneter Internasional (IMF)
  • CD 79: Organisasi Buruh Internasional (ILO)
  • CD 80: Papua Nugini
  • CD 81: Nigeria
  • CD 82: Chili
  • CD 83: Komisi Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Urusan Pengungsi (UNHCR)
  • CD 84: Program Pangan Dunia (WFP)
  • CD 85: Venezuela
  • CD 86: ESCAP
  • CD 87: Kolombia
  • CD 88: Brunei
  • CD 89: UNIC
  • CD 90: IFC
  • CD 91: United Nations Transitional Administration in East Timor
  • CD 97: Palang Merah
  • CD 98: Maroko
  • CD 99: Uni Eropa
  • CD 100: Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara atau ASEAN (Sekretariat)
  • CD 101: Tunisia
  • CD 102: Kuwait
  • CD 103: Laos
  • CD 104: Palestina
  • CD 105: Kuba
  • CD 106: Organisasi Antar-Parlemen ASEAN (AIPO)
  • CD 107: Libya
  • CD 108: Peru
  • CD 109: Slowakia
  • CD 110: Sudan
  • CD 111: Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara (Yayasan)
  • CD 112: (Utusan)
  • CD 113: Center for International Forestry Research (CIFOR)
  • CD 114: Bosnia-Herzegovina
  • CD 115: Lebanon
  • CD 116: Afrika Selatan
  • CD 117: Kroasia
  • CD 118: Ukraina
  • CD 119: Mali
  • CD 120: Uzbekistan
  • CD 121: Qatar
  • CD 122: United Nations Population Fund (UNFPA)
  • CD 123: Mozambik
  • CD 124: Kepulauan Marshall

Mobil operasional staf korps diplomatik memiliki nomor polisi serupa dengan kendaraan pribadi (dasar hitam dengan tulisan putih) namun dengan format khusus yakni memiliki lima angka dan kode angka negara dicetak lebih kecil dengan format sub-bagian. Contoh: ” B 81877 25 ” berarti mobil ini adalah kendaraan operasional staff korps diplomatik China.

Pada intinya, semua plat nomor khusus diatas diperuntukan untuk pejabat berwenang pada bidangnya masing masing dan biasanya nomor polisi yang memiliki awalan angka 1 dan diakhiri dengan kode instansi yang bersangkutan ( RFS, RFP. dll ). Adapun STNK nya ada kode RHS atau Rahasia. Jadi nopol-nopol diatas itu sebenarnya adalah pelat merah, atau pelat POLRI / TNI, yang kemudian dihitamkan.

Demikianlah informasi mengeai kode plat nomoer belakang kendaraan dan daerahnya di Indonesia lengkap beserta penjelasannya. Semoga bermanfaat dan bisa menambah pengetahuan mengenai maksud dan arti kode belakang pada plat nomor kendaraan.

Satu pemikiran pada “Daftar Kode Plat Nomor Belakang Kendaraan dan Daerahnya Lengkap

Tinggalkan komentar